JalanKitaBersama

"Katakanlah(Muhammad), 'Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin, Maha Suci Allah, dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik'"
(Yusuf:108)



Yuk! It's time to change!

Thursday, March 26, 2009

Pernahkah kita terfikir bagaimana sahabat-sahabat Nabi s.a.w mempunyai tahap keimanan yang jauh berbeza dengan kita sekarang? Abu Bakar as-Siddiq jika ditimbang imannya dengan iman seluruh umat islam, imannya lagi berat, Umar al-Khattab terkenal dengan keberaniannya sehinggakan syaitan pun takut dan lari dari bertemu dengannya, Abu Hurairah pula paling banyak tahu mengenai Islam walaupun dia masuk Islam agak lambat (tahun 7H). Padahal sahabat-sahabat ni semuanya berlandaskan al-Quran dan hadis iaitu sama seperti apa yang kita pegang sekarang. Inilah yg dimaksudkan dengan tarbiyyah dzatiyah~ mendidik diri sendiri agar menjadi seorang yg berpotensi tinggi. Dan tarbiyyah dzatiyyah ini sangat-sangat penting bagi seorang yang mengaku bahawa Tiada Tuhan Yang Disembah Melainkan ALLAH dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.


-Setiap orang ada potensi diri yang Allah dah kurniakan cuma tergantung kepada orang itu untuk mengembangkannya bagaimana-


Dalam hidup kita sehari-hari, pasti kita lebih banyak duduk bersendiri. Dan tiada siapa yang lebih berpengaruh untuk mengubah diri kita kecuali diri kita sendiri. Kalau kita lapar, kita sendirilah yang kena suapkan makanan ke dalam mulut kita. Dan kalau kita malas nk suapkan makanan tu, kita sendiri yang tanggung akibatnya( dpt gastritis @ penyakit apa2 je)


Allah berfirman:


‘Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, dan keras, yang tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan’[at-Tahrim:6]


Dalam ayat di atas, Allah menyuruh kita memelihara diri kita dulu, kemudian barulah selamatkan keluarga dari azab neraka. Makanya, kita harus mengubah diri kita dulu baru mengubah orang lain. Sebagai orang yg beriman dengan hari kiamat, seharusnya kita sentiasa merasakan yang kita ni AHLI NERAKA. Dengan ini kita akan buat apa-apa yang menghindarkan diri kita dari azab neraka.


-Kewajipan kita lebih banyak dari masa yang kita ada-

Banyak situasi seperti di bawah berlaku kerana kurangnya tarbiyyah diri sendiri:


~Suatu hari,A menasihati temannya B yang couple sebab A tahu yang couple 2 haram dalam Islam. Sebulan kemudian, B terserempak dengan A bersama seorang yang berlainan jantina berjalan bermesra-mesraan. B pun kesallah dengan temannya A tu. Cakap xserupa bikin.


Ni la yang akan terjadi bila kita kurang mentarbiyyah diri kita. Cakap tak serupa bikin. Sebab kita ambil benda ini hanya sebagai ilmu yang perlu diberitahu pada orang lain dan tidak diserapkan ke dalam hati sendiri. Sedangkan Allah berfirman dalam al-Quran:


’Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.’[ash-Shaff:2-3]


Firman Allah di atas seharusnya mendorong kita melakukan apa yang kita katakan. Ibadah dan khalifahàtugas kita kepada Allah. Sebagai khalifah, kita wajib menyampaikan seruan-seruan Islam kepada orang lain. Untuk melaksanakan tugas-tugas kita ini, tarbiyyah diri amatlah diperlukan supaya kita tak tergolong dalam golongan yg ’cakap tak serupa bikin’.



Bagaimana?? Ada banyak steps untuk tarbiyyah diri kita. Tergantung kita nak buat ke tak~Nak seribu daya, xnak seribu dalih~tepuk dada, tanya iman~


  • Konsep hubungan dengan Allah

Kita kena jelas hubungan kita dengan Allah. Kita ni adalah hamba Allah yang ditugaskan untuk beribadah dan menjadi khalifah di muka bumi. Kita perlu melahirkan perasaan kita ketika beribadah dan sentiasa megajak orang ke jalan kebenaran. Ingatlah! Allah Maha Mengetahui segala sesuatu dan Allah Maha Teliti.


  • Muhasabah diri

Koreksi perbuatan kita tiap2 hari sebelum tido. Hisablah diri kita sebelum dihisab oleh Allah.


  • Ghairah kepada ilmu

Sedar atau tidak, orang memandang kita dari sudut ilmu. Dan antara orang yang berbalah dalam bidang ini, Allah akan lihat siapa dulu yg mintak maaf. Sedangkan Nabi ampunkan ummat, apatah lagi kita ni yang serba lemah. Orang yang ada ilmu akan buat apa yang Nabi ajarkan dan tinggalkan perkara2 yang boleh membinasakan diri sendiri.Kejahilan (kekurangan ilmu) akan sebabkan manusia dalam kesesatan.


  • Rakus beribadah

Orang yang ingin memastikan dirinya sentiasa ditarbiyyah akan sentiasa merasa kekurangan dalam melakukan ibadah kerana dia tahu hidup di dunia ini cuma medan untuk kita cari bekalan bagi kehidupan yang kekal abadi.


  • Memperlihatkan akhlak yang mulia.

Akhlak yang mulia adalah buah kepada iman. Akhlak ni bukanlah suatu yang diada-adakan tapi akhlak adalah suatu yg dipamerkan dari dalam diri kita. Dan kita tahu yg Rasulullah adalah suri teladan bagi seluruh manusia.


’Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat’ [al-Ahzab:21]


MUJAHADAHLAH!!! Untuk hasilkan akhlak yang baik. InsyaAllah lama2 akan jadi suatu kebiasaan J

Solat yang baik dapat melahirkan akhlak yang baik. Same2 la kita menjaga solat kita~


  • Menyeru ke arah Islam yang syumul

Ini seharusya dipikul oleh semua muslim bagi membentuk peribadi muslim dan kemudian berkembang lagi sehingga ke ustaziatul ’alam. Dengan keaktifan kita menyeru ke arah Islam yang syumul, berkongsi nikmat Islam dengan orang lain, sekaligus ini akan mentarbiyyahkan diri kita sendiri. Salah satu caranya dengan mengadakan usrah. Usrah adalah tempat pertemuan setiap yang bergelar muslim (penyeru) untuk share mengenai apa saja yang boleh dilakukan atau apa saja masalah dalam melaksanakan tanggungjawab sebagai khalifah juga mencari penyelesaiannya.


Realiti manusia zaman sekarang : kita selalu struggling untuk 1 kemungkinan dan mengabaikan 1 kepastian. Contohnya kita belajar keras untuk 1 kemungkinan menjadi seorang doktor sampai kita kengkadang terlupa tentang janji Allah tentang syurga dan neraka. Hidup itu sendiri merupakan suatu kemungkinan tapi kita kena @wajib bersedia untuk hadapi suatu kepastian yaitu KEMATIAN.~


  • Mujahadah an Nafsi

Secara fitrah, Allah menjadikan kita mempunyai keinginan terhadap sesuatu perkara @ benda yang indah pada pandangan kita. Contoh yang biasa didengar, ketertarikan seorang cowok kepada seorang cewek. Inilah yang dinamakan nafsu. Nafsu ni adalah kambing hitam dalam usaha kita untuk mentarbiyyah diri. Seharusnya kita lawan nafsu yang menjadi penghalang untuk kita mentarbiyyah diri. Ini dapat dilakukan dengan berpuasa, banyakkan solat sunat. Apabila kita dapat melawan nafsu, kita sebenarnya telah menemui diri kita yang sebenar yaitu diri yang bebas dari nafsu. Dan kita patut ada ilmu tentang sabar. Kerana usaha melawan nafsu ini bukanlah sesuatu yang mudah dan ianya mengambil masa.Sabar adalah bila dia melawan nafsunya untuk buat ’sesuatu’ walaupun sebenarnya dia mampu buat ’sesuatu’ itu.


  • Doa

Doa adalah senjata orang Islam. Carilah masa yang sesuai untuk bermunajat kepada Allah. Cara doa yang betul adalah dengan menghadirkan rasa tawadu’ dan rendah diri. Bandingkanlah diri kita di sisi Allah, sah2 bahawa kita ni adalah hamba yang serba lemah. Review balik dosa2 kita kepada Allah,mengadulah kepada Allah dan rayulah keampunan dari Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Penerima taubat. Dan yang paling spesial, antara kita dgn Allah tiada hijab.kita bebas berinteraksi dgn Allah bila2 masa tanpa perlukan perantara walaupun Dia adalah Yang Maha Besar. Subhanallah!




Sama-samalah kita bermujahadah untuk mentarbiyyah diri kita sendiri kerana hanya kita tahu diri kita sebetulnya macam mana dan hanya kita yang mampu mengubah diri kita sendiri dengan izin Allah~


0 comments: