JalanKitaBersama

"Katakanlah(Muhammad), 'Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin, Maha Suci Allah, dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik'"
(Yusuf:108)



Terealisasikah sudah syahadahku?

Wednesday, March 11, 2009

“eh, ape yang susah sangat?! Sebut je la syahadah tu”

***

Aku termenung sendiri. Mengingatkan kronologis perjalanan hidup. Sejak mula paru2 pertama kali mengembang menghirup udara yang Allah beri sehingga kini, usia yang lebih 2 dekad.

Tak pernah pun terfikir kenapa dihidupkan di duniaNya.

Jarang sangat2 memerhati, menghayati alam ciptaanNya.

Tak pernah rasa bersyukur dengan perasaan sebenar2 bersyukur atas nikmatNya. Kalo setakat cakap “syukur ada fud lagi bwh tudung saji”, atau “syukur la dosen tak masuk klas lg” tu ada la. Pastu lupa diri. Hanyut kembali dengan arus dunia fana.

Mungkinkah kerana mendapatkan STATUS ISLAM dengan mudah? Lahir-lahir ke dunia, terus beragama islam. Begitukah?? hurmm…

Tapi walau tak pernah melakukan apa-apa untuk mengenaliNya, Dia tak pernah lupa mengingatkan diri tentang kewujudanNya. Dia tak pernah jemu memerhatikan gelagat diri dari arasyNya. Dititipkannya aku hambaNya untuk mengetuk pintu hatiku yang dah sekian lama terleka…

Rupa-rupanya bukan semudah itu mengucapkan syahadah. Hati tersentak. Ada tanggungjawab besar yang harus dipikul manusia. Ada amanah berat dari Tuhan yang Esa sehingga semua makhluk tak sanggup memikulnya. Tanggungjawab dalam syahadah yang selalu di ulang2 dalam solat, tanpa perasaan, bahkan kadang2 tanpa sedar.

“Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir tidak akan melaksanakannya (berat), lalu dipikullah amanat itu oleh manusia

[33:72]

Sombongkan kita?!! =(

sungguh manusia itu sangat zalim dan sgt bodoh, sehingga Allah mengazab org2 munafik, laki2 dan perempuan, org2 musyrik, laki2 dan perempuan; dan Allah akan menerima taubat orang2 mukmin laki2 dan perempuan. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang”

[33:72-73]

Jom pilih nak jadi yang mana, munafik? Musyrik? atau mukmin?
(saya mau jadi orang mukmin kak..!)

“….Adapun orang yang beriman sangat besar cintanya kepada Allah. [2:165]

Huhu. Besar mana ye cinta aku pada yang Maha Agung? 1/3 hati? ½ hati? sebesar zarah yg kecik tu? Atau lebih kecik dari tu? Hurmmm…

*berfikir*

Nah! Sekarang yang memenuhi benak adalah:

- Ape sbenarnya tanggungjawab kita dalam syahadah?

- Cane nk merealisasikan syahadah?

Pak cik kata:

“Cuba perhati. Dalam syahadah ada perkataan SAKSI kan?”

“kalo dalam court, ape saksi slalu buat?”

“membenarkan peristiwa / kejadian / percakapan yang berlaku kak!”

“hah! Pandai pun. Macam tu jugak kita. Kena membenarkan syahadah yg kita ucapkan”

“Maksudnya?”

“syahadah bukan setakat di lidah, tapi diimani, dibenari dengan hati dan diamalkan dengan anggota. Dalam kehidupan kita kena menjadi saksi bahawa Allah sajalah yang wajib diikuti perintahNya semata, mengEsakan tuhan itu milik Allah dan Rasulullah tu penyampainya

“maksudnya kita kena menjadi muslim, mukmin yang sebenar dalam segala aspek kehidupan, perlakuan, percakapan n so on….”

“Kita berpakaian yang menutup aurat, berakhlak seperti yg Quran ajar, tidak menjadi nafsu sebagai tuhan, suka mengamalkan sunah Nabi dan sbginya”

“O…”

mengangguk2 menerima ilmu yang tak pernah tau pun

“Wahai orang-orang yang beriman! Maukah kamu Aku tunjukkan satu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? yaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik jika kamu mengetahui”

[61:10-11]

“Dan katakanlah, ‘bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu” [9:105]

“Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri maupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka...”

[9:111]

Dengan modal diri dan harta yang sememangnya milikMu… Kau bayarnya dengan Redha dan JannahMu. Betapa Pemurahnya Engkau Ya Rabbi… Betapa Kau menyayangi kami.. Namun aku telah menzalimi diriku sendiri ya Allah.=(

“Dan berjihadlah kamu di jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu, dan Dia tidak menjadikan kesukaran untukmu dalam agama.

Ikutilah agama nenek moyangmu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamakan kamu orang-orang muslim sejak dahulu, dan begitu pula di dalam Al-quran ini,

agar Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan agar kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia.

Maka laksanakanlah solat dan tunaikanlah zakat, dan berpegang teguhlah kepada Allah. Dialah pelindungmu; Dia sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong”

[22:78]

Teringat aku akan kata-kata seorang ustaz ni “Allah takkan mewafatkan rasulullah sehinggalah manusia itu mampu untuk berdikari”

Rasulullah dah menjalankan tugas baginda dengan bersungguh-sungguh walaupun baginda dah di jamin ke syurga. Kita pulak macam mana? Da buat tanggungjawab syahadah kita sepenuhnya? Padahal tak tau pun pengakhiran kita di mana? Sudahkah aku melaksanakan amanatNya dengan baik sehingga bisa mematahkan hujah-hujah manusia di Allah??!!! sudahkah??!!!

Fikir-fikirkanlah wahai jiwa yang sentiasa lalai dan leka…! Renungkanlah….

“Rasul-rasul itu adalah sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, agar tidak ada alasan bagi manusia untuk membantah Allah setelah rasul-rasul itu diutus. Allah Maha Perkasa, Maha Bijaksana”

[4:165]

Wahai jiwa yang rapuh, realisasikanlah syahadahmu!!

0 comments: